ICSINTESA dan SEMINASTIKA 2022 Digelar di Bali, Diikuti Peserta dari 12 Negara

UM – Universitas Mulia pada tahun ini kembali menggelar Seminar Internasional ICSINTESA dan Seminar Nasional SEMINASTIKA 2022. Seminar dipusatkan di Hotel Pullman Provinsi Bali, 10-11 November 2022, digelar Hybrid, disiarkan langsung melalui kanal YouTube Streaming UMTV dan diikuti peserta dari 12 negara.

Rektor Dr. Muhammad Rusli, M.T dalam sambutannya mengatakan bahwa dunia akademik cukup antusias dalam melakukan riset dan berbagi hasil penelitian, terutama di bidang sains dan teknologi.

“Tahun ini, Kita kembali berhasil melaksanakan ICSINTESA dan SEMINASTIKA yang digelar secara Hybrid dan menarik minat dari sejumlah peneliti dari beberapa perguruan tinggi di luar negeri,” tutur Rektor, kurang lebih seperti yang disampaikan dalam bahasa Inggris.

Rektor mengucapkan terima kasih kepada tuan rumah Provinsi Bali, yang diwakili oleh I Gusti Ngurah Gede Jaya Saputra selaku Kepala Dinas Kominfo Kabupaten Badung, narasumber, peserta dari berbagai negara serta seluruh panitia.

Rektor Universitas Mulia Dr. Muhammad Rusli, M.T saat membuka seminar ICSINTESA dan SEMINASTIKA 2022. Foto: UMTV

I Gusti Ngurah Gede Jaya Saputra selaku Kepala Dinas Kominfo Kabupaten Badung Bali. Foto: UMTV

I Gusti Ngurah Gede Jaya Saputra selaku Kepala Dinas Kominfo Kabupaten Badung Bali. Foto: UMTV

Anggota DPR RI Fraksi Partai Golkar Dr. Ir. Hetifah Sjaifudian MPP Komisi X. Foto: UMTV

Anggota DPR RI Fraksi Partai Golkar Dr. Ir. Hetifah Sjaifudian MPP Komisi X. Foto: UMTV

Prof. Ts. Dr. Massila Kamalrudin dari Universitas Teknikal Malaysia Melaka saat berdiskusi dengan peserta. Foto: UMTV

Prof. Ts. Dr. Massila Kamalrudin dari Universitas Teknikal Malaysia Melaka saat berdiskusi dengan peserta. Foto: UMTV

Rektor Universitas Pradita Jakarta Prof. Dr. Ir. Richardus Eko Indrajit. Foto: UMTV

Rektor Universitas Pradita Jakarta Prof. Dr. Ir. Richardus Eko Indrajit. Foto: UMTV

I Gusti Ngurah Gede Jaya Saputra menyambut hangat kedatangan delegasi dari Kalimantan Timur dan beberapa peserta khususnya dari luar Bali. Dirinya justru berterima kasih hal ini dapat membantu Provinsi Bali dalam upayanya kembali bangkit meningkatkan perekonomian dan pariwisata yang sempat terhenti akibat Pandemi Covid-19.

“Kebetulan Kami kemarin itu juga menerima teman-teman dari Mahakam Ulu Kalimantan Timur, melihat data center dan jaringan dan sebagainya,” tutur Jaya Saputra. Untuk menunjang pariwisata, Kab. Badung memiliki teknologi informasi dan jaringan yang terbilang cukup baik.

“Jadi, kami sangat berterima kasih kepada teman-teman dari Kalimantan yang sudah berkontribusi pada kami dalam kaitan untuk recovery ekonomi kami,” tutur Jaya Saputra.

Ketua Panitia Richki Hardi, S.T., M.Eng mengatakan bahwa seminar tahun ini diikuti peserta yang berasal dari 12 negara, antara lain Amerika Serikat, India, Selandia Baru, Palestina, Irak, Filipina, Brunei Darussalam, Jepang, Malaysia, Sri Lanka dan Uzbekistan.

“Masing-masing peserta akan bergiliran memaparkan hasil penelitiannya secara paralel. Setiap presentasi akan dilakukan setiap 10-15 menit,” tutur Richki, kurang lebih seperti yang disampaikan di awal sambutan.

Richki berharap seminar dapat membangkitkan gairah penelitian di bidang sains dan teknologi di Indonesia. “Demikian peran Universitas Mulia Balikpapan dalam dunia pendidikan tidak sekadar berada di lingkungan Kaltim saja, tapi hingga masyarakat global. Seperti momen G20 yang juga akan dihelat di saat bersamaan,” tuturnya.

Pada kesempatan ini, beberapa narasumber turut memberikan paparan antara lain Anggota DPR RI Fraksi Partai Golkar Dr. Ir. Hetifah Sjaifudian MPP dari Komisi X bidang Pendidikan, Olahraga, dan Sejarah.

Turut berbicara Prof. Ts. Dr. Massila Kamalrudin dari Universitas Teknikal Malaysia Melaka, Rektor Universitas Pradita Jakarta Prof. Dr. Ir. Richardus Eko Indrajit selaku pembicara utama, Prof. Ts. Dr. Sazilah Salam dari University of Southampton.

Seminar yang mengangkat tema Inovasi dan Transformasi Technopreneurship dan Era Digital di Komunitas Global ini, menjadi salah satu bentuk partisipasi perguruan tinggi terhadap isu global khususnya Indonesia, dalam peranan di G20 dan juga untuk melahirkan generasi emas pada 2045 mendatang.

Saat berita ini ditulis, seminar sedang berlangsung dengan narasumber Prof. Dr. Ir. Richardus Eko Indrajit.

(SA/Puskomjar)


admin

admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *